Menteri Inggris Memberi Tahu Penggemar Piala Dunia Gay Untuk ‘Menghormati’

Menteri Luar Negeri Inggris James Cleverly mendapat kecaman pada hari Rabu setelah mengatakan kepada para pemain sepak bola gay yang menghadiri Agen Bola Piala Dunia 2022 di Qatar bahwa mereka harus menunjukkan ‘kesepakatan’ dan ‘menghormati negara tuan rumah'”.

Kantor Perdana Menteri Rishi Sunak dengan cepat membantah komentar tersebut, sementara pemimpin oposisi Partai Buruh menyebut mereka “sangat bodoh”.

Homoseksualitas sedang dilakukan di Qatar dan Cleverly mempertanyakan masalah ini ketika perwira Inggris Peter Tatchell diinterogasi oleh polisi ketika dia memprotes seseorang di luar Museum Nasional Qatar, memegang papan yang menuduh negara itu memenjarakan anggota LGBTQ. negara. .

“Saya telah berbicara dengan pihak berwenang Qatar di masa lalu tentang penggemar sepak bola gay yang pergi ke Piala Dunia dan bagaimana mereka akan memperlakukan penggemar kami dan penggemar internasional,” kata Cleverly kepada LBC Radio. “Mereka ingin memastikan bahwa penggemar sepak bola aman dan bersenang-senang, dan mereka tahu itu berarti mereka harus setuju bahwa komunitas Muslim memiliki sistem budaya yang berbeda dari yang kita miliki. “Salah satu hal yang akan saya katakan kepada pemain sepak bola adalah, Anda tahu, tolong hormati negara tuan rumah. Mereka berusaha memastikan bahwa orang dapat menjadi diri mereka sendiri dan menikmati sepak bola, saya pikir dengan perubahan kecil dan kesepakatan di kedua sisi. menjadi Piala Dunia yang aman, terjamin, dan menarik.”

Qatar mengatakan semua orang diterima di Piala Dunia, termasuk pendukung LGBTQ, tetapi tuan rumah harus menghormati budaya konservatif negara itu, di mana menunjukkan kasih sayang di depan umum – bahkan antara pria dan wanita – adalah kekejian. Hukum Qatar menetapkan satu sampai tiga tahun penjara untuk orang dewasa yang dihukum karena homoseksualitas. Federasi Sepak Bola Eropa mengumumkan rencana bulan lalu bagi para pemain besar untuk mengenakan sarung tangan dengan desain hati pelangi sebagai bagian dari kampanye diskriminatif mereka di sepak bola internasional. Downing Street dengan cepat menolak bahasa Cleverly, mengatakan bahwa orang tidak boleh “menghancurkan siapa mereka”.

Partai-partai oposisi juga mengkritik komentar Cleverly, dengan wakil pemimpin Westminster SNP Kirsten Oswald mentweet: “Menteri Luar Negeri menyarankan orang-orang yang menghadiri Piala Dunia di Qatar untuk menghormati dan tidak menjadi gay. Itu menjijikkan.”

Sekretaris budaya Shadow Work Lucy Powell mengatakan: “Mengejutkan betapa tuli nada James Cleverly. Olahraga harus terbuka untuk semua orang. Banyak pemain akan merasa bahwa mereka tidak dapat pergi ke turnamen ini untuk menyemangati tim mereka karena catatan hak asasi manusia, tenaga kerja, dan LGBT+ Qatar.”